Karya Ilmiah : Penerapan UU 32 Tahun 2004 di Sumedang Masih ‘Pabaliut’ alias ‘Ngerakeun’

Jawaban dari Kemendagri

Jawaban dari Kemendagri

Iseng, pedah pere poe Salasa nu ti heula. Jadi ueh nulis nu teu pararuguh kieu. Bongan saha atuda kalakuan para pajabat di Sumedang teh sok araraneh ue, hingga memicu adrenalin penulis untuk mengupasnya dalam sebuah karya ilmiah yang masih jauh dari kata sempurna ini. Maklum karek di ajar coy, teu pati ngarti kanu karya ilmiah nu kararitu patut mah. Nyahona simkuring mah ngan sauukur update status ue dina facebook, jadi tong sok ngaledek penulis pedah hasilna goreng nya. hahahahahaha

Ada sedikit prilaku para elit politik yang menggelikan di Kabupaten Sumedang ini, bagaimana tidak, aturan yang sudah jelas, tapi masih saja dipertanyakan penerapannya. Emang boleh mempertanyakan hal itu, tapi di arena yang jelas donk. IEU MAH BACEO-BACEO DILUAR, BARI ARENA NU PUGUHNA KEUR NEGAKEUN ATURAN ETA DI PARIPURNA DPRD, PARIPURNANA TEU DIHADIRAN. Apan lucuuuuuuuuuuuu…….. Whatttttttt????? =))

Geus puguh tempat berkoar keur mempermasalahkan penerapan UU 32 Tahun 2004 mah, nyaeta keur pengangkatan wakil nu ngaganti bupati nu maot mah ditangtukeuna kucara paripurna DPRD. Tapi ieu mah ngadon teu dihadiran geura paripurnana, ngadon jojorowokan ue diluar.

Ah lupakan sajah, namanya juga Indonesia, apa sih yang enggak ada di Indonesia ini ?????

Mangga nu bade maca hasil analisa simkuring download di handap ieu :

1. Daftar Isi

2. Karya Ilmiah, Pengaruh Isu Korupsi Terhadap Pengangkatan Wabup Ade Irawan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.